Perkataan yang Menyakitkan

Berawal dari cuitan akun @shitlicious di twitter yang sliwar sliwer,  mempertanyakan : “perkataan apa yang menyakitkan dari orang lain tapi malah membuat bangkit?” Awalnya saya sudah mengetik jawabannya, maksudnya ikutan nimbrung. Tapi setelah diketik, lalu saya baca lagi, menjadi ragu. Akhirnya tersimpan di draft. Sehari kemudian, saya memutuskan untuk mengunggahnya. Kenapa saya sempat ragu? karena melibatkan orang dari masa lalu yang ucapannya masih teringat sampai sekarang.

Tidak disangka, dari yang hanya sekedar berbagi cerita, kok responnya dari warga twitter diluar dugaan, sampai lebih dari seribu (per tanggal tulisan ini diunggah). Saya mendapatkan banyak sekali tanggapan yang positif, juga banyak yang berbagi kisah nyaris sama dengan yang saya alami, bagian diremehkannya. Silahkan baca komen-komen dari cuitan saya (akunnya silahkan cari sendiri *haha sok misterius). Akan banyak sekali cerita-cerita yang miris. Tentang betapa orang gampang sekali melontarkan ucapan atau komentar tidak baik. Jumlah karakter di twitter terbatas, karenanya saya menuliskan secara singkat dan garis besar saja di sana. Kenyataannya lebih pilu dari yang saya tuliskan. Saya jadi ingin menuliskan secara lengkap kisah 18 tahun lalu.

IMG_1591

Alkisah, tahun 2000 saya mempunyai hubungan dengan mahasiswa S2 satu kampus tetapi berbeda jurusan. Status saya waktu itu mahasiswa D3. Kenal dia sebenarnya sejak saya masih SMA. Singkat cerita kami dipertemukan kembali oleh jalan hidup, di satu kampus lalu hubungan menjadi lebih serius. Saya tidak menceritakan secara rinci ya tentang hubungan saya dengan dia, wong sudah masa lalu. Saya hanya mau menceritakan yang berhubungan dengan apa yang tertulis di akun twitter.

Singkat cerita, Sang Ibu tidak setuju dengan hubungan kami. Ibu dia, bukan Ibu saya. Tahun 2001, terjadi sebuah percakapan antara saya dan Si Ibu, lalu ada sebuah perkataan yang tidak bakal saya lupa sejak saat itu sampai kapanpun, “Kamu kan kuliahnya D3, tidak cocok dengan anak saya yang lulusan S2. Ya minimal anak saya dapat dokter lah supaya setara dan selevel.” Saat si Ibu mengatakan tersebut, posisi anaknya memang sudah akan lulus S2. Buat saya, perkataan tersebut benar-benar menyakitkan. Seolah D3 tidak ada harganya, tidak setara, dan tidak selevel. Si Ibu juga tidak pernah menanyakan rencana ke depan saya seperti apa, seolah-olah saya tidak punya rencana untuk menempuh pendidikan setinggi-tingginya. Yang membuat saya tidak lupa adalah bagaimana Beliau meremehkan D3 saya.

Singkat cerita (haha memang sengaja ceritanya disingkat-singkat ya, karena kalau dijabarkan akan menjadi curhatan masa lalu), setelah lulus D3, bekerja sebentar lalu saya melanjutkan lagi ke S1. Lulus S1 saya bekerja di dua PMA di kota berbeda selama 8 tahun, lalu melanjutkan kuliah S2 setelah mengundurkan diri dari pekerjaan yang terakhir di Jakarta.

IMG_E9CA8831A2E9-1.jpeg

Tahun 2015 awal, saya dinyatakan lulus S2 setelah sidang tesis yang lumayan tidak terlalu rumit (tapi proses menyusun tesisnya, ampun dije sampai ingin dadah dadah ke kamera saking rumit bin ruwet). 3 minggu setelah sidang dan dinyatakan lulus, saya akan berangkat ke Belanda untuk tinggal menetap. Seminggu setelah lulus S2, karena sebuah urusan, saya pergi ke salah satu RS. Kok ya mak bedundug mak jegagik setelah 14 tahun tidak bersua, saya papasan dengan si Ibu di sana. Beliau yang menyapa saya duluan (heran kok masih ingat, padahal saya sudah berjilbab, sudah beda penampakan. Terakhir ketemu Beliau, saya pake celana jeans, kaos lengan pendek dan berambut pendek) :

Si Ibu : Mbak, Apa kabarnya? Kerja di mana sekarang?

Saya : Kabar baik Bu. Saya baru saja lulus S2.

Si Ibu : Wah, lulus S2 ya. Sambil kerja atau bagaimana?

Saya : Saya kuliah dan kerja sambilan paruh waktu, karena kuliahnya siang.

Si Ibu : Main-mainlah ke rumah, ketemu (menyebutkan nama anaknya), mungkin kalian akan berjodoh lagi.

Saya : Saya sudah menikah Bu. Suami saya juga lulusan S2.

—– hening. Si Ibu tidak berkomentar. Lalu saya lanjutkan :

Saya : Sebelum kuliah S2, saya 8 tahun bekerja di PMA. Setelah ini saya akan tinggal di Belanda mengikuti suami. Jadi, saya tidak bisa main ke tempat Ibu. Maaf Bu saya masih ada urusan. Saya duluan.

IMG_A3D4B18496A8-1

Saya lalu pamit setelah mengucapkan salam. Pertemuan yang sangat tidak disangka. Bayangkan, setelah 14 tahun lamanya setelah perkataan Beliau yang tidak mungkin akan terlupakan, seperti sudah diatur Yang Kuasa, kami dipertemukan kembali. Karena mumpung ketemu itulah saya jadi mendadak congkak hahaha. Aji mumpung kan ya, makanya saya ucapkan juga kalau suami saya lulusan S2 -yang pada kenyataannya waktu itu masih nyusun tesis dan baru sidang 6 bulan kemudian :))- Tidak lupa saya sertakan kalau akan pindah ke Belanda, jadi saya tidak bisa main ke rumahnya yang beda kota dari kota tempat kami papasan.

Saya memang tidak akan lupa apa yang Beliau ucapkan, tapi saya tidak dendam. Hanya tidak akan bisa saya lupakan. Motivasi saya kuliah S2 juga bukan karena ucapan Beliau. Saya kuliah S2 karena ingin dan ada kesempatan. Bukan karena ingin membuktikan ucapan beliau salah, wong setelah itu kami tidak ada komunikasi lagi. Kalaupun ternyata suatu hari dipertemukan kembali pada saat yang tepat, pasti memang sudah direncanakan seperti itu oleh Yang Kuasa. Semoga Beliau ingat dihari saat meremehkan D3 saya dan tahu bahwa tidak sepantasnya mengeluarkan perkataan tersebut. Yang saya ucapkan pada saat bertemu Beliau bukan dalam rangka balas dendam. Saya hanya mengatakan fakta, bahwa perempuan yang 14 tahun lalu berpendidikan D3 dan Beliau bilang tidak setara dengan anaknya yang level S2, saat bertemu kembali sudah menyelesaikan S2 dan mempunyai suami (akan) lulusan S2 -tapi bukan anaknya-.

Selama hidup, saya sering mendapatkan respon yang meremehkan. Entah karena pembawaan saya yang tidak meyakinkan untuk berprestasi atau saya yang terlalu selengekan jadinya sering disepelekan. Seiring berjalannya waktu, toh pada akhirnya saya bisa membuktikan pada diri sendiri bahwa apa yang mereka sangkakan tidaklah terbukti, bahkan bisa jauh melampaui dari apa yang mereka ucapkan. Maklum, jiwa tidak suka dipandang sebelah mata jadi muncul kalau ada yang meremehkan.

Satu tambahan cerita saat saya bekerja. Ada satu kolega yang selalu bilang kalau saya tidak akan berhasil naik jabatan karena saya nampak biasa-biasa saja dan tidak cemerlang. Ditambah lagi, menurut dia naik jabatan di kantor tersebut susah. Dia menyebutkan buktinya dia sendiri, sudah lama di sana tapi posisi tetap sama. Saya tidak mendengarkan perkataan dia meskipun ya kesel juga kok diremehkan seperti itu. Saya bekerja seperti biasa, sebaik-baiknya. Singkat cerita, selama 7 tahun di sana, yang awalnya masuk sebagai staff, setiap tahun mendapatkan promosi karena kerja keras terbaik membuahkan hasil. Sewaktu saya mengundurkan diri untuk melanjutkan kuliah, posisi saya jauh di atas dia. Hal tersebut membuktikan, dia meremehkan saya tidak bisa naik jabatan, toh nyatanya kalau bekerja sebaik-baiknya, pihak managemen akan melihat dan menilai dengan adil. Berarti ya dia sendiri yang tidak kompeten untuk bisa naik jabatan.

Yang ingin saya sampaikan dari tulisan kali ini, berhati-hatilah dalam melontarkan ucapan atau komentar. Jika tidak bisa mengucapkan yang baik-baik, lebih baik diam saja. Bisa jadi yang kita ucapkan tidak baik dan meremehkan, akan diingat sepanjang masa oleh pihak yang menerima komentar. Tahan lidah dulu dan pikirkan lagi kalau ingin berkomentar. Kalau di dunia maya, tahan jempol dulu dan pikirkan berulang sebelum diunggah, apakah kedepannya akan membawa kebaikan atau justru keburukan, ada manfaatnya atau tidak. Peristiwa yang saya alami dengan si Ibu memberi pelajaran berharga bahwa memang tidak seharusnya meremehkan orang berdasarkan status sosial, jenjang pendidikan, atau apapun itu. Intinya, jangan gampang meremehkan atau merendahkan orang lain karena menilai diri sendiri terlalu tinggi.

Kita tidak tahu takdir kedepan seperti apa. Jalan hidup orang tidak bisa tertebak. Siapa tahu yang diremehkan di masa lalu, jadi sukses di masa depan dengan jalan yang dipilihnya, meskipun tetap terngiang selalu perkataan yang terlontarkan belasan tahun lalu. Bukan menyimpan dendam, hanya tidak bisa melupakan.

Bijaksanalah menggunakan lidah dan jempol kita.

-8 Desember 2019-

Ada yang mempunyai kisah serupa dengan saya atau hampir mirip atau malah pernah menjadi pihak yang melontarkan omongan kurang menyenangkan?

 

 

Agama Suamimu Apa?

Sabtu kemaren, saya mengundang makan siang di rumah beberapa teman baru yang saya kenal dari twitter. Tidak ada acara khusus, hanya undangan makanan siang. Pembicaraan selama hampir 5 jam, sangat seru. Tidak ada putus-putusnya. Segala macam topik kami bahas. Termasuk salah satu topik yang akhir-akhir ini sangat sensitif di Indonesia, perihal agama.

Ketika mengundang mereka ke rumah, tidak terpikirpun untuk mempertanyakan latar belakang tentang agama mereka. Sejak kecil, saya tidak mempermasalahkan teman atau kenalan saya beragama apa. Siapapun boleh bertandang ke rumah kami, kecuali maling tentu saja. Orangtua saya tidak pernah mengajarkan untuk memilih-milih teman berdasarkan agama. Salah satu sahabat saya sejak 20 tahun lalu bahkan beragama Kristen. Ketika saya memutuskan berjilbab, itu tidak mengubah hubungan kami, tidak serta merta saya memutuskan yang terjalin selama in. Saya tetap bersahabat dengannya. Selama ini, kriteria utama saya dalam memilih teman bukanlah perkara agama. Melainkan kepribadiannya, budi pekertinya.

Membaca berita di Indonesia akhir-akhir ini yang mempertanyakan segala sesuatunya berdasarkan agama, membuat saya sesak dan gelisah. Hati saya berontak. Mencari kos-kosan, ditanyakan agama, jika tidak seagama dengan pemilik kos, tidak diterima. Mau mendaftar pekerjaan, dipentingkan seagama. Jika tidak, akan ditolak. Tidak menyoal apakah kemampuannya bagus atau tidak. Entahlah, sebagai orang yang sudah 5 tahun belum pulang lagi ke Indonesia, saya semakin tidak mengenal negara saya dari sisi itu. Semakin tidak saya pahami masyarakat di sana seperti apa. Sangat berbeda dengan 5 tahun lalu saat saya merantau jauh ke sini. Dulu, tanpa pertanyaan agama, semua baik-baik saja. Saat ini, rasanya semua selalu ujung-ujungnya agama. Kembali lagi, itu yang saya baca di media dan pengalaman beberapa orang.

Pertanyaan tentang agama ini, juga saya dapatkan sejak menikah. Tentu saja bukan saya yang ditanya, tetapi tentang suami. Sebelum menikahpun, ada kenalan dari kampus yang terang-terangan bertanya,”Calon suamimu agamanya apa?” saat tahu calon suami saya WNA. Setelah menikah, pertanyaan berganti menjadi,”suamimu agamanya apa?” juga sering saya dapatkan, bahkan sampai saat ini. Di Belanda, pertanyaan tersebut tentunya saya dapatkan saat papasan dengan orang Indonesia dan hanya berbincang sesaat. Kalau pembicaraan sudah mengarah ke sana, saya akan langsung jawab, “pertanyaan terlalu pribadi, saya tidak akan jawab.” Buat saya, pertanyaan tentang agama ini sangatlah pribadi, apalagi yang ditanya tentang suami saya. Bukan hak saya untuk menjawab. Sama halnya ketika banyak pertanyaan yang saya dapatkan,”suamimu sudah sunat?” Itupun sudah diluar nalar saya, bagaimana bisa orang-orang tersebut menanyakan hal yang tidak layak untuk ditanyakan. Itu bukan urusan mereka kan?. Sudah melampaui batas-batas kesopanan. Katanya orang Indonesia adalah bangsa yang punya unggah ungguh dan sopan santunnya tinggi banget, tapi segelintir orang dengan gampangnya menanyakan perihal sunat. Punya pengaruh apa suami saya sudah sunat apa belum dengan kehidupan mereka.

Tadi malam menjelang tidur, saya berbincang dengan suami perkara agama ini. Kalau hidup di Indonesia, mungkin keluarga kami sudah mendapatkan penolakan di sana sini karena kriteria agama yang tidak “layak” tinggal ditengah-tengah masyarakat. Pernikahan saya akan dipertanyakan keabsahanannya dari sisi kehidupan beragama, suami saya ke manapun melangkah akan dipertanyakan agamanya apa, bahkan tidak mungkin kedepannya keturunan kami akan dikucilkan dari pergaulan karena memilih berbeda dengan kebanyakan masyarakat di sana. Terus terang jika memikirkan hal tersebut, hati kecil saya selalu menangis, sedih. Beberapa kali saya juga mendapatkan kata kunci pencarian di blog ini tentang agama suami saya : Apa agama suami blog denald. Bahkan agama sayapun ada yang penasaran : agama Deny apa?.

Kemana keberagaman agama yang saya kenal sejak kecil, tidak mempersoalkan mau makan dengan mereka yang berbeda agama, tidak mempersoalkan berteman dengan yang berbeda keyakinan, tidak mempertanyakan agama saat ingin menolong orang yang sedang kesusahan. Pemikiran saya tentang agama masih sama sejak remaja sampai saat ini : Agama itu perkara panggilan hati, bukan paksaan apalagi didapat dari garis keturunan. Agama itu pilihan, bukan kewajiban. Ada yang memilih beragama, ada yang memilih beragama tertentu, ada yang memilih percaya pada alam semesta, semuanya hak masing-masing orang. Seharusnya itu tidak menjadi halangan ataupun sebuah penghalang terhadap apapun. Seharusnya.

Jika saya mempertanyakan agama setiap orang yang akan bertandang ke rumah atau mereka yang ingin saya undang ke rumah, sabtu kemaren saya tidak akan belajar banyak hal dari mereka karena memiliki latar belakang keyakinan yang berbeda dengan saya. Dari pembicaraan selama 5 jam, saya belajar tentang kehidupan dari pengalaman mereka yang berlatarbelakang beragam. Saya belajar tentang hidup menjadi perantau, jatuh bangun, dan suka duka di negeri ini.

Harapan saya perihal agama di Indonesia, semoga semuanya kembali seperti semula. Saling guyub antara agama satu dan lainnya. Kembali paham esensi beragama. Saling hidup bersandingan tanpa harus mempertanyakan agama satu sama lain. Tahu batasan masing-masing tapi tidak terkungkung oleh batasan tersebut. Melebur dengan damai.

Semoga saat kami ada kesempatan mudik ke Indonesia, tidak ada lagi pertanyaan yang sama saat 5 tahun lalu dia berkunjung ke sana, “Agama suamimu apa?” Semoga beragama ataupun tidak beragama, tidak menjadi sebuah persoalan besar. Semoga perilaku yang baik dan punya sopan santun yang baik sudah mencukupkan. Semoga kami diterima dengan sewajarnya meskipun kami memilih berbeda dengan mereka. Memilih untuk tidak menjadi bagian atau golongan manapun. Semoga.

-2 Desember 2019-

Musim Gugur 2019

Sudah dipenghujung bulan November, saatnya saya mendokumentasikan secara singkat cerita musim gugur tahun ini.

Meskipun bukan musim favorit, tapi saya selalu suka warna warni selama musim gugur. Menyenangkan melihat dedaunan berubah warna menjadi kuning, merah, atau oranye. Setiap sudut tempat menjadi sangat cantik. Bahkan daun yang berguguguran pun jadi nampak cantik.

Jalan-jalan di hutan

Jalan-jalan di hutan

Kegiatan kami selama musim gugur : melakukan aktivitas luar ruangan semaksimal mungkin. Jalan-jalan ke hutan, ke taman kota, peternakan, ke taman bermain, bersepeda sore hari menikmati lalu menunggu matahari terbenam, duduk-duduk di danau, dan saya seperti biasa olahraga lari. Lari dengan suhu dibawah 7°C sangatlah nyaman, tidak terlalu gerah, tidak gampang capek, tapi tetep keluar keringat.

Bersepeda sore hari, berhenti di jembatan menunggu matahari terbenam
Bersepeda sore hari, berhenti di jembatan menunggu matahari terbenam
Pagi hari di kampung tempat tinggal kami
Pagi hari di kampung tempat tinggal kami
Masih dari kampung kami
Masih dari kampung kami
Bersepeda menuju hutan
Bersepeda menuju hutan
Di taman kota Den Haag
Di taman kota Den Haag
Daun warna merah
Daun warna merah

Beberapa kali di pagi hari, suhu sudah menjadi minus derajat celcius (antara -3 sampai -1). Dingin sekali dan tangan jadi perih rasa tertusuk jika nekad ke luar rumah tanpa memakai sarung tangan (seperti saya, selalu malas memakai sarung tangan). Gelap juga cepat sekali datang. Hujan menjadi lebih sering singgah. Tapi bagaimanapun cuacanya, selama tidak hujan badai atau angin sangat kencang, kami memaksimalkan kegiatan di luar rumah. Sebenarnya godaan untuk leyeh-leyeh di rumah sangat besar, tapi saya memang dasarnya tidak terlalu suka hanya berdiam diri di rumah. Sesekali bolehlah, istirahat. Tapi selama diberikan kesehatan, bergerak semaksimal mungkin di dalam dan di luar rumah.

Musim gugur ini, saya membuat sebuah keputusan dan melakukan sesuatu yang sangat keluar dari zona nyaman, yang tidak pernah saya duga pada akhirnya akan saya lakukan. Belum bisa saya ceritakan saat ini, tapi suatu saat akan saya tuliskan di sini. Selain itu, saya mulai kembali belajar bahasa Belanda dan ikut kursus gratisan di perpustakaan dekat rumah untuk level Staatsexamen II (B2). Rencananya tahun depan saya ikut ujian B2. Lontaran yang sering saya ucapkan ke suami : datang ke Belanda, bahasa Belanda level A1. 5 tahun kemudian ya naiklah jadi B2. Salah satu ucapan yang selalu memotivasi diri sendiri untuk lebih baik dan lancar berbahasa Belanda, lisan, tulisan, dan pendengaran. Awal di sini, berbicara di telepon selalu minta dalam bahasa Inggris. Sekarang saya sudah percaya diri menggunakan bahasa Belanda setiap menelepon Instansi maupun Perusahaan. Perkara bahasa, memang harus memaksa diri sendiri supaya lebih lancar.

Beberapa teman melahirkan di musim gugur ini. Jadi saya juga sibuk melakukan kraambezoek atau tilik bayi. Tidak lupa saya sempatkan memasak untuk dibawa ketika berkunjung. Membawa makanan saat kraambezoek selalu saya lakukan karena makanan selalu membawa bahagia bukan. Ibu baru melahirkan harus banyak makan, keluarganya pun. Jadi dengan membawa makanan, bisa sedikit meringankan kegiatan Ibu atau Bapak menyiapkan makanan.

Saat minus satu derajat celcius di pagi hari. Rumput beku tapi matahari tetap nyentrong
Saat minus satu derajat celcius di pagi hari. Rumput beku tapi matahari tetap nyentrong

Kegiatan masak memasak tetap berjalan, bahkan saya sering mencoba untuk memasak makanan baru. Cerita singkatnya ada di postingan sebelum ini. Musim gugur tahun ini, meskipun ada berita sedih di keluarga kami, tapi ada juga momen bahagia. Kami melakukan syukuran dengan mengundang seluruh keluarga. Selalu menghangat hati jika ingat waktu itu. Semua sangat menikmati dan suasana sangatlah intim. Het was super gezellig!

Tumpeng sederhana saat syukuran
Tumpeng sederhana saat syukuran

November menjadi bulan yang sangat spesial juga buat saya dan suami. 6 tahun lalu, pertama kalinya kami mengenal satu sama lain. Seringnya kami terkesima, sudah 6 tahun berlalu ternyata. Sepertinya tak lama. Pernikahan kami akan menuju 5.5 tahun. De tijd gaat snel! Kami benar-benar menikmati kebersamaan, naik turun, jatuh bangun, jatuh cinta dan pertengkaran, semuanya. Kami banyak belajar selama 6 tahun mengenal. Pembelajaran yang menjadikan kami pribadi yang lebih baik dan saling mendewasakan.

Daun-daun makin banyak yang rontok, hujan semakin sering turun, suhu semakin dingin. Musim dingin sudah nampak didepan mata. Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan yang baik, kebahagiaan, kesempatan berkumpul bersama keluarga, menyelesaikan yang belum selesai sebelum tahun 2019 yang tinggal sebulan lagi berlalu. Saya masih ada tanggungan membaca 9 buku lagi dari target 50 buku tahun ini. Semoga terkejar.

-28 November 2019-

Mari Berbincang Tentang Makanan

Topik makanan selalu membuat mata saya berbinar-binar. Program televisi di Belanda yang tidak pernah absen (kecuali sedang tidak di rumah dan kecuali pada saat TV rusak) saya tonton adalah 24 kitchen. Obrolan tentang makanan juga langsung membuat hati saya berbunga-bunga. Entahlah, apapun yang berhubungan dengan makanan, selalu menarik minat saya. Maklum, doyan makan.

Saya suka masak, sejak kecil. Pernah saya tulis di sini tentang karier memasak (haha judulnya sok iyes). Saya semakin suka dan belajar banyak hal baru tentang makanan, sejak di Belanda. Meskipun levelnya masih begitu-begitu saja, tapi minimal ada masakan baru yang saya coba. Keluar dari comfort zone. Mayoritas memang masakan Indonesia, karena semua di sini suka. Saya kalau masak jarang sekali dipisah. Jadi satu masakan untuk semua di rumah. Kecuali kalau saya ingin makan yang ekstrim seperti ceker mercon, ya itu untuk saya sendiri. Karena yang lainnya tidak suka.

Tidak berpanjang lebar, saya mau pamer foto dokumentasi pribadi tentang makanan yang akhir-akhir ini saya masak sekaligus beberapa makanan yang pertama kali saya buat.

  • COMFORT FOOD

Definisi comfort food yang saya adopsi adalah makanan yang berhubungan dengan memori masa lalu, makanan yang disukai seluruh keluarga, dan makanan yang membuat perasaan bahagia.

  • SOP IKAN BATAM

Sewaktu kerja di Jakarta, saya senang sekali makan Sop Ikan Batam. Biasanya saya makan yang di dekat Seafood Ayu, Artha Gading. Awalnya Pak Lek yang mengajak makan di sini. Setelahnya saya malah jadi doyan. Sop Ikan Batam makan pake irisan cabe rawit dan kecap asin

Sop Ikan Batam makan pake irisan cabe rawit dan kecap asin

Jika cuaca sudah mulai dingin seperti saat ini, salah satu menu andalan adalah yang berkuah. Sop Ikan Batam ini selain sehat (karena Ikan ya) juga bisa menghangatkan badan. Membuatnya pun gampang, tinggal cemplang cemplung saja.

  • MIE AYAM

Pada dasarnya saya memang suka makan Mie. Apalagi kalau dimakan lauknya nasi putih haha. Nah, mie ayam apalagi, saya suka sekali. Saya levelnya masih belum mencoba membuat mie sendiri. Jadi masih memakai mie basah yang dijual di supermarket Asia. Kalau sudah waktunya memungkinkan (baca : tidak malas), ingin mencoba membuat mie sendiri. Inilah mie ayam jamur yang sering saya buat di rumah. Mie Ayam Jamur buatan sendiri

Mie Ayam Jamur buatan sendiri

  • SUP LABU KUNING

Musim gugur, waktunye sering-sering membuat Sup Labu Kuning. Kalau di Belanda namanya Pompoensoep. Ini sup super gampang. Bahannya hanya bawang bombay, jahe, bawang putih, labu kuning, santan (atau bisa diganti yang sejenis). Itu saja, tidak usah diberi garam. Disajikan dengan daun ketumbar (jika suka) dan bisa dimakan menggunakan roti. Yumm!

Pompoensoep

Pompoensoep

  • BAKSO

Bakso ini sudah jadi makanan sejuta umat ya dan pastinya masuk kategori comfort food. Kalau bakso saya sering bikin sendiri meskipun pentolnya akhir-akhir ini selalu beli di Rurie.

  • RAWON

Rawon ini juga jadi comfort food di ruman karena semua suka. Memasak rawon selalu mengingatkan saya akan masa kecil yang selalu suka jika Ibu masak rawon kacang panjang dan labu siem. Sampai saat ini pun kalau memasak rawon, selalu saya pakai kacang panjang dan Kohlrabi (sebagai pengganti labu siem). Telor asin dan kacang pendeknya pun saya membuat sendiri.

Rawon daging plus kacang panjang dan kohlrabi
Rawon daging plus kacang panjang dan kohlrabi

  • SOTO AYAM

Wah kalau ini favorit di rumah. Saya selalu membuat bumbu rawon dan soto ayam dalam jumlah banyak lalu saya takar perporsi. Saya simpan di freezer, jadi kalau butuh tinggal ambil saja dari freezer. Ini salah satu cara saya supaya tidak terlalu lama ruwet di dapur. Karenanya saya selalu bilang, Soto dan Rawon adalah masakan paling gampang karena bumbunya sudah saya stok.

Soto Ayam

Soto Ayam

  • PECEL

Sering saya kangen sarapan pecel. Lalu jadi berpikir apa perut masih kuat sarapan dengan porsi banyak. Kalau saya kangen makan pecel, ya tidak ada jalan selain membuat sendiri. Pecelan menggunakan daun kenikir dan kemangi, tiada duanya. Kalau makan ini, kelar! Lupa daratan haha. Yang paling saya suka pecel tumpang. Biasanya saya makan kalau sedang ke rumah Mbah yang di Nganjuk. Di sini saya beberapa kali membuat sambel tumpang sendiri kalau sedang ada tempe busuk. Suami doyan sekali dengan pecel sambel tumpang.

Pecel kenikir, kembang turi, kemangi
Pecel kenikir, kembang turi, kemangi

Sebenarnya banyak ya comfort food di keluarga kami. Saya tuliskan beberapa saja. Kalau dituliskan semua bisa jadi satu buku.

  • MAKANAN PERTAMA KALI DIBUAT

Beberapa waktu terakhir, ada makanan-makanan yang pertama kali saya buat. Ini kisaran 1 bulan terakhir. Berawal dari rasa penasaran, lalu mencoba buat. Ternyata tidak sesusah yang dibayangkan.

    MARTABAK TELOR

Biasanya saya membuat martabak telor menggunakan kulit lumpia. Dulu pernah membuat dengan membuat sendiri kulitnya dan berhasil. Beberapa hari lalu, saya mencoba membuat lagi dan masih berhasil. Lumayan, satu resep bisa dapat banyak martabak telor. Kalau beli, satu porsi di sini €8.5. Jadi kalau mau puas, ya membuat sendiri, selain irit kan. Selain sebagai camilan, martabak telor juga saya makan sebagai lauk bersama nasi putih. Resep martabak telor (dan kulitnya) saya lihat dari blog Mbak Yoyen.

Martabak Telor ala Deny
Martabak Telor ala Deny

    RISOLES

Pertama membuat risoles dulu saat bantu Rurie. Lalu saya mikir, duh ribet sekali bikin kulitnya. Itu 4 tahun lalu. Beberapa waktu lalu, karena ada acara di rumah dan mengundang seluruh keluarga, saya jadi terpikir untuk membuat risoles. Penasaran juga sih sebenarnya. Saya nyontek resepnya William Gozali di YouTube. Setelah dijalani, ya tidak terlalu ribet juga. Untuk satu resep, jadi 20 risoles. Saya membuat risoles yang gampang saja, isi daging asap, telor, dan saus mayo. Ala Makcik gitu (duh kangen risoles Makcik). Saya sandingkan risoles dengan lumpia rebung dan kue lumpur. Semua saya buat sendiri. Ludes, semua doyan. Senang tukang masaknya.

Lumpia rebung, risoles, dan kue lumpur kentang
Lumpia rebung, risoles, dan kue lumpur kentang

Begitulah cerita saya seputar makanan. Menuliskannya sudah membuat hati bahagia. Apalagi makannya ya kan haha. Maklum, saya memang doyan makan. Satu lagi sebenarnya masakan yang favorit di keluarga, yaitu nasi kuning. Namun karena printilan nasi kuning banyak, jadi saya tidak sering membuat. Saya sering bagikan nasi kuning ke para tetangga. Kalau ada acara-acara tertentu seperti syukuran, saya membuat tumpeng meskipun bentuk tumpengnya acakadut karena tidak punya cetakan khusus, jadi diakali menggunakan karton.

Tumpeng syukuran
Tumpeng syukuran

-20 November 2019-

Pisa – Italia

Menara PIsa - PIsa - ITalia

Nama Menara Pisa sering saya dengar, bahkan sejak SD karena sering muncul di RPUL (yang hapal isinya RPUL, ngacung *saya! Saat masih SD ya). Sebuah menara miring di Italia dan merupakan salah satu keajaiban dunia, begitu yang saya ingat. Saya pikir, Pisa itu benar-benar hanya nama sebuah menara. Jadi seperti Monas gitu, saya pikir tidak ada sangkut pautnya dengan nama tempat. Ternyata saya salah. Saat menyusun rute perjalanan, baru saya paham kalau Pisa adalah nama sebuah kota di wilayah Tuscany, Italia. Hapal RPUL ternyata belum tentu pintar (ngaku haha).

Pisa Baptistery, Cathedral Santa Maria Assunta, Campo Santo, Menara Pisa - PIsa - Italia
Pisa Baptistery, Cathedral Santa Maria Assunta, Campo Santo, Menara Pisa – PIsa – Italia
Pisa Baptistery
Pisa Baptistery

Setelah tahu kalau Pisa adalah nama kota, masih dalam bayangan saya, menara Pisa letaknya tidak di dalam komplek yang ada beberapa bangunan bersejarah lainnya. Ya bayangan saya seperti Monas gitu (haha maap ya dari tadi contohnya Monas terus, karena memang pada saat itu saya membayangkan lokasinya seperti Monas gitu). Setelah sampai sana, owalah ternyata beberapa bangunan bersejarah ini terletak dalam satu komplek, satu area. Jadi dalam satu area ada Pisa Baptistery, Cathedral Santa Maria Assunta, Campo Santo, Menara Pisa. Baru mudeng saya.

Cathedral Santa Maria Assunta dilihat dari Pisa Baptistery
Cathedral Santa Maria Assunta dilihat dari Pisa Baptistery

 

Cathedral Santa Maria Assunta, Menara Pisa - PIsa - Italia
Cathedral Santa Maria Assunta, Menara Pisa – PIsa – Italia
Cathedral Santa Maria Assunta
Cathedral Santa Maria Assunta

Kami ke sana saat musim panas. Waduh, saya yang gampang terkena serangan panik kalau berada di keramaian yang super ramai, benar saja saat baru memasuki gerbangnya, melihat orang yang sangat banyak memenuhi dalam komplek, mendadak badan saya gemetar. Saya sampai harus duduk untuk menenangkan diri dan meneduh dari sengatan sinar matahari yang saat musim panas di Italia rasanya ada 10 biji di atas kepala. Super panas. Waktu itu suhu sampai 40 derajat celcius. Sepanjang mata memandang, banyak sekali turis Asia (terutama turis Cina).

Campo Santo
Campo Santo

Untuk masuk ke bangunan-bangunan tersebut harus membeli tiket dulu. Tiket yang dijual saya tidak ingat apakah bisa membeli satuan ataukah harus terusan. Kami membeli tiket terusan sehingga bisa dipakai untuk masuk ke semua tempat di dalam area tersebut. Untuk masuk ke Menara Pisa, harus bergiliran. Jadi ada penjaganya  yang mengatur kapan kita bisa masuk ke dalam. Tahun 2016, ada pengerjaan bangunan terkait dengan kemiringan menara Pisa. Tapi saya tidak ingat pastinya pengerjaan yang seperti apa. Tentang Menara Pisa, bisa googling sendiri ya, banyak yang sudah menyediakan informasi lengkapnya (haha blog macam apa ini).

Menara Pisa - PIsa - Italia
Menara Pisa – PIsa – Italia
Naik ke Menara Pisa
Naik ke Menara Pisa
Tangganya sampai jeglong begini
Tangganya sampai jeglong begini

Yang paling menarik perhatian saya selain Menara Pisa adalah turis-turis (termasuk saya) yang berfoto dengan berbagai macam pose. Saking menariknya saya sampai memotret beberapa yang “terniat.” Ada banyak, tapi tidak saya tampilkan di sini ya takutnya yang bersangkutan tidak berkenan. Benar-benar niatlah pose mereka. Dari yang bergaya standar (macam saya yang hanya berdiri tegak di atas batu lalu pose seolah-olah memegang Menara Pisa) sampai pose yang jumpalitan. Menarik sekali mengamati tingkah turis-turis ini. Belum lagi turis-turis yang ributnya macam di sana hanya ada mereka saja, yang lainnya semacam tak terlihat haha. Lah bagaimana tidak, ngomong kenceng sekali ditambah berteriak, rasa-rasa tidak ada orang lain saja di sekelilingnya.

Kota Pisa dilihat dari atas Menara PIsa
Kota Pisa dilihat dari atas Menara Pisa

Satu yang kami tidak lupa tentang kota Pisa adalah cerita dibalik dompet suami yang hilang lalu mendadak ada seorang wanita yang membawa dan mengembalikannya. Jadi ceritanya, setelah selesai dari Menara Pisa dan beberapa tempat lainnya, kembalilah kami ke area parkir mobil. Menuju tempat parkir mobil, banyak sekali orang menjajakan dagangannya, macam kalau di Paris. Nah saat suami akan membayar parkir mobil di mesin, dia mencari dompet di tasnya kok tidak ada. Wah paniklah kami, karena masih ada waktu 1.5 minggu lagi di Italia, lalu bagaimana dengan selanjutnya. Saat membayar di mesin tersebut, ada beberapa orang yang mepet maksa menawarkan dagangannya. Jadi berhati-hatilah dengan para pedagang di sana ya.

Saya coba berpikir positif, mungkin saja ketinggalan di mobil. Saat akan menuju ke mobil, seorang wanita berteriak-teriak. Kami menoleh, rupanya dia berteriak ke kami. Dikembalikan dompet suami, dia bilang terjatuh di jalan. Kami heran, kapan mengeluarkan dari tas ya kok sampai terjatuh. Tas suami modelnya selempang tidak terlalu besar dan hampir selalu ditaruh di depan. Setelah diperiksa, tidak ada satupun yang hilang dari dompet. Bahkan uang pun masih lengkap. Sungguhlah suatu keajaiban. Kami benar-benar berterima kasih pada perempuan yang menemukan. Dia hanya tersenyum lalu melanjutkan jalannya.

Menara PIsa - PIsa - ITalia
Menara PIsa – PIsa – ITalia

Sungguhlah Pisa tidak terlupakan buat kami. Cerita dompet hilang  lalu tiba-tiba kembali dan masih lengkap isinya dan banyaknya turis yang ada di sana. Beneran lho itu turis membludak jumlahnya. Yang pasti, saya senang bisa mengunjungi tempat yang selama ini selalu jadi hapalan di RPUL. Buat saya, melihat Menara Pisa secara langsung membuat terkagum, berdecak dan juga terpana dengan megahnya serta kemiringannya.

-14 Nopember 2019-

San Marino dan San Gimignano – Italia

San Gimignano

Suhu di Belanda semakin dingin dan nyaris tiap hari hujan. Dalam rangka menghangatkan hati dan pikiran, saya akan menuliskan cerita liburan yang belum terdokumentasikan di blog. Jadi harap maklum ya kalau tulisan saya ke depannya akan sering cerita liburan yang sudah bertahun lalu lamanya.

San Marino dan San Gimignano, dua nama yang agak sama. Namun keduanya sangat berbeda karena satunya adalah nama negara dan satunya nama kota. San Marino adalah sebuah negara yang terletak di negara Italia. Jadi, negara dalam negara. Sedangkan San Gimignano adalah nama kota yang terletak di wilayah Tuscany. Ini adalah tulisan lanjutan yang sudah ada beberapa kali sebelumnya, tentang perjalanan kami selama tiga minggu di Italia bagian Utara, tahun 2016.

REPUBLIK SAN MARINO

Kami mampir San Marino sebelum ke kota selanjutnya yaitu Ravenna. Penasaran akan tiga menara yang terletak di atas bukit batu di negara San Marino. Setelah saya datangi, lebih tepat kalau dikatakan kastil kecil, yang sudah ada sejak abad ke 11.

San Marino adalah sebuah negara Republik, jadi seringnya disebut sebagai Republik San Marino. Untuk mencapai tiga menara, dari pusat kota, bisa berjalan kaki atau menggunakan cable car. Waktu itu kami naik menggunakan Cable Car dan turunnya jalan kaki biasa. Cable car ini hanya sampai kota tuanya. Untuk menuju tiga menara, harus jalan kaki biasa. Medannya lumayan menanjak meskipun jalan setapaknya tidak terlalu susah dilalui. Sering-sering olahraga saja, jadi tidak terlalu ngos-ngosan menanjaknya.

Republik San Marino
Republik San Marino
Republik San Marino
Republik San Marino
Republik San Marino
Republik San Marino
Republik San Marino
Republik San Marino

Tiga tower ini letaknya di bukit yang berbeda. Jadi kalau niat jalan sampai ke tiga towernya, ya harus semi hiking sampai tower yang terakhir. Kita bisa masuk ke dalamnya. Kalau tidak salah ingat, membayar tiket supaya bisa masuk. Saya terkesima dengan ketiga menara tersebut. Selain letaknya yang di atas bukit batu jadi terlhat megah dan kokoh, juga dari masing-masing menaranya, bisa dibaca sejarah menara tersebut.

Republik San Marino
Republik San Marino
Republik San Marino
Republik San Marino

Karena masuk ke dalam sebuah negara, sebenarnya kita bisa minta stempel di paspor. Lumayan kan menambah koleksi stempel haha (ya ga ngefek juga ya kalau tinggalnya di wilayah Schengen, lintas negara tidak ada stempelnya). Tapi setelah saya bertanya ke kantor, semacam imigrasinya Republik San Marino, untuk mendapatkan stempel harus membayar. Urunglah saya minta stempel. Mengunjungi San Marino satu hari saja sudah cukup. Mengitari Kota tua dan hiking ke tiga menaranya tidak membutuhkan waktu yang lama.

 

SAN GIMIGNANO

San Gimignano adalah salah satu kota yang sangat membekas di ingatan karena areanya sangat cantik. Selain itu, sewaktu di sana, saya sedih sekali (sampai menangis berderai-derai) karena teringat keluarga di Indonesia yang merayakan lebaran sedangkan saya jauh dari mereka.

Kami menginap di Airbnb yang letaknya di tengah perkebunan anggur dan zaitun. Pemiliknya mempunyai usaha rumahan pembuatan Wine dan Minyak Zaitun. Rumah yang kami tempati sangat nyaman dan dari kamar mata benar-benar dimanjakan hamparan anggur dan zaitun. Selain itu bisa terlihat jelas juga dari kamar, menara-menara yang ada di kota tua San Gimignano.

Penginapan di San Gimignano. Di tengah perkebunan anggur dan zaitun
Penginapan di San Gimignano. Di tengah perkebunan anggur dan zaitun

Sesampainya kami di penginapan, pemilik rumah langsung mengajak kami untuk keliling ke lokasi usahanya, yang terletak di samping rumahnya. Peralatan di dalamnya sederhana, tetapi hasil produksinya sudah diexport ke beberapa negara di Eropa. Kami diberi dua gelas wine untuk dicicipi. Saya berikan gelas saya pada suami, jadi puaslah dia minum dua gelas haha. Pemilik rumahnya sangat ramah dan berbahasa Inggris dengan jelas. Sarapan yang disediakan juga sangat lezat, salah satunya adalah kue-kue buatan sendiri.

Wine dan Olive Oil produksi dari San Gimignano
Wine dan Olive Oil produksi dari San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano

San Gimignano adalah kota kecil yang terletak antara Florence dan Siena. Kota ini terkenal dengan arsitektur abad pertengahan dan menara-menara yang menjulang sehingga nampak menarik jika dilihat dari kota sekitarnya yang terletah di lembah (maksudnya dari kota yang letaknya di bawah San Gimignano).

Keluarga ningrat San Gimignano pada puncak kejayaannya membangun sampai dengan 72 menara sebagai simbol kekayaan dan kekuasaan. Meskipun hanya 14 yang tersisa sampai sekarang, namun menara-menara tersebut masih dalam keadaan terawat dengan baik.

San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano

Masuk dalam UNESCO World Heritage Site sejak tahun 1990, berkunjung ke San Gimignano seperti ditarik mundur ke abad pertengahan. Melewati gerbangnya, kita langsung merasakan kontras suasana antara di dalam dan di luar San Gimignano. Saya sangat merekomendasikan San Gimignano untuk dikunjungi jika ada kesempatan berkunjung ke Italia dan rutenya di sekitar Florence atau Siena. Kota yang sangat cantik.

San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano
San Gimignano

Sekilas cerita tentang San Marino dan San Gimignano. Menulis tentang dua kota ini saja sudah membuat hati saya hangat. Mengingat liburan kami selama di Italia.

-12 November 2019-

Tempat-Tempat yang Dikunjungi Selama di Malta (Bagian 1)

DINGLY CLIFFS - MALTA

Tahun 2019 cepat banget ya rasanya, kok moro-moro sudah akhir tahun. Kayaknya baru beberapa bulan lalu ke Malta, lah kok ternyata hampir setahun lalu. Daripada foto-foto liburan ke Malta tersimpan manis di laptop, saya ceritakan saja di blog beberapa tempat yang kami kunjungi selama di sana. Meskipun Malta tidak terlalu besar, tapi banyak sekali tempat menarik yang bisa dikunjungi. Kami hanya mendatangi beberapa saja sesuai dengan minat. Tulisan ini akan terbagi jadi dua (dan mudah-mudahan lanjutannya tidak dituliskan tiga tahun kemudian haha, kebiasaan!).

Tulisan Malta sebelumnya bisa klik :

Musim Dingin yang Hangat di Malta (Bagian 1)

Musim Dingin yang Hangat di Malta (Bagian 2)

Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Tulisan kali inipun seperti biasa, mengorek ingatan karena sudah setahun lalu. Baiklah, saya mulai saja.

  • VALLETTA

Valletta adalah kota pertama yang kami kunjungi saat di Malta. Valletta adalah Ibukota Malta, jadi bisa dibayangkan kalau turis tumplek di kota ini. Meskipun kami di sana sudah masuk musim dingin, tetap saja banyak turis di Valleta. Jadi tidak terbayang bagaimana ramainya kota ini jika musim panas.

VALLETTA - MALTA
VALLETTA – MALTA
VALLETTA - MALTA
VALLETTA – MALTA

Valletta masuk dalam daftar Unesco World Heritage. Turis yang datang ke Malta kebanyakan memilih untuk menginap di Valletta atau di kota disekitarannya. Toko, restoran, pub, cafe, buka sampai dini hari.

VALLETTA - MALTA
VALLETTA – MALTA
VALLETTA - MALTA
VALLETTA – MALTA

Kami saat itu menyusuri jalan-jalan kecil di Valleta. Lumayan takjub dengan desain bangunannya terutama bentuk balkon yang jadi ciri khas Malta. Balkon tersebut selain berwarna coklat tanah, juga banyak yang memberi cat warna warni. Namun bentuknya tetaplah sama, khas dan unik. Kontur kota di Malta, sama dengan Italia. Naik turun banyak tangga. Sewaktu di Italia, kami sampai punya pendapat, “pantes orang Italia makan malamnya larut sekali (jam 9), ga takut jadi lemak lha wong jalan kaki naik turun tangga banyak sekali. Beda sama Belanda, negara datar jam 6 sudah selesai makan malam, jam 9 sudah siap-siap mau tidur.” Haha ini pendapat ngaco ya. Karena kontras sekali jam makan malam antara Belanda dan Italia. Saat orang Italia baru mulai makan malam, di Belanda sudah akan siap-siap tidur.

VALLETTA - MALTA
VALLETTA – MALTA
VALLETTA - MALTA
VALLETTA – MALTA

 

  • RABAT DAN MDINA

Rabat dan Mdina sebenarnya satu area. Jadi semacam kota di dalam kota. Mdina adalah kota kecil dalam kota Rabat. Saya waktu itu sampai bingung bertanya pada penduduk lokal, mana kota Rabat. Ternyata ya memang kota dalam kota. Saat di Rabat, kami tidak terlalu banyak berkeliling di kotanya. Hanya sekadarnya saja dan berkunjung ke Pasar Natal.

Salah satu gang di kota Rabat
Salah satu gang di kota Rabat

Mdina letaknya di atas bukit. Dari jalan besar menuju Rabat, akan terlihat kemegahan kota Mdina. Masuk ke dalam Mdina, kita seperti merasakan berjalan di ruang waktu yang lain. Rasanya seperti tersedot ke dimensi waktu yang lalu. Bentuk bangunannya, jalan sempit diantara bangunan, benar-benar kontras dengan kota Rabat yang terletak persis di luar pintu gerbang Mdina. Mdina jadi salah satu tempat lokasi film Game of Thrones selain Gozo di Malta (saya baca dari artikel, karena saya sendiri tidak pernah nonton film ini).

Gerbang kota Mdina - Malta
Gerbang kota Mdina – Malta
Mdina - Malta
Mdina – Malta
Cathedral of Saint Paul - Mdina - Malta
Cathedral of Saint Paul – Mdina – Malta

Salah satu bangunan yang wajib dikunjungi saat di Mdina adalah Cathedral of Saint Paul. Saya sampai terkagum dengan kemewahan di dalam Cathedral. Lantainya, ornamennya, lukisan di langit-langitnya, setiap detilnya benar-benar membuat decak kagum tidak berhenti.

Cathedral of Saint Paul - Mdina - Malta
Cathedral of Saint Paul – Mdina – Malta
Cathedral of Saint Paul - Mdina - Malta
Cathedral of Saint Paul – Mdina – Malta
Cathedral of Saint Paul - Mdina - Malta
Cathedral of Saint Paul – Mdina – Malta
Cathedral of Saint Paul - Mdina - Malta
Cathedral of Saint Paul – Mdina – Malta
Mdina - Malta
Mdina – Malta
Mdina - Malta
Mdina – Malta

  • DINGLY CLIFFS

Dingly adalah nama desa di bagian selatan Malta. Desa ini letaknya tidak jauh dari Rabat. Dingly terletak 250 meter di atas permukaan laut dan merupakan salah satu tempat tertinggi di Malta. Dari atas, bisa terlihat laut Mediterania secara jelas dan jadi salah satu tempat paling bagus untuk mengabadikan sunset. Kami melakukan hiking karena penasaran ingin melihat beberapa tempat yang lebih menarik lainnya di Dingly.

DINGLY CLIFFS - MALTA
DINGLY CLIFFS – MALTA
DINGLY CLIFFS - MALTA
DINGLY CLIFFS – MALTA
DINGLY CLIFFS - MALTA
DINGLY CLIFFS – MALTA
DINGLY CLIFFS - MALTA
DINGLY CLIFFS – MALTA

DSC09517

Untuk bagian pertama, cukup sampai di sini. Bagian kedua akan saya ceritakan kunjungan ke pulau Gozo, Mallieha, dan Popeye Village. Nantikan lanjutannya ya. Kalau ada yang ingin ditanyakan tentang Malta, silahkan. Saya akan jawab sesuai pengalaman selama di sana.

-6 November 2019-

Verona dan Siena

Cathedral of Santa Maria Assunta - Siena

Salah satu yang membuat saya bermimpi untuk bisa ke Italia dikarenakan film Letters To Juliet. Entah sudah berapa belas kali sampai sekarang saya menonton film tersebut, masih belum ada bosannya. Filmnya sih biasa saja ya, cerita cinta biasa dan gampang ditebaklah jalan ceritanya. Tapi ada yang membuat saya terpikat yaitu alam Italia (khususnya wilayah Tuscany) dan aksen British pemain filmnya. Saya memang gampang terpikat kalau mendengar ada pria yang berbicara menggunakan aksen British haha padahal belum tentu juga saya paham yang diomongkan karena terdengar tidak jelas di telinga.

Letters To Juliet seperti memberikan sebuah ambisi pada saya untuk bisa ke beberapa kota yang ada di film tersebut. Ketika ada kesempatan ke Italia pada tahun 2016, tidak saya sia-siakan memasukkan Siena (serta beberapa kota di Tuscany) dan Verona ke dalam kota yang wajib dikunjungi. Karena film ini juga, saya sampai punya niatan, kalau punya anak perempuan ingin diberi nama Siena atau Sophie (nama karakter perempuan di film ini). Segitunya ya haha.

Inilah cerita singkat yang akan saya tuliskan kali ini. Mengunjungi dua kota di Italia yang berawal dari film Letters To Juliet.

VERONA

Verona adalah dua kota yang terakhir kami kunjungi saat road trip selama di Italia, setelah dari Venezia. Letak kota ini tidak jauh dari Venezia. Kami hanya menginap satu malam di Verona, itu sudah cukup untuk mengelilingi pusat kotanya. Senangnya lagi, di Verona ada Amphitheatre dan lumayan besar. Saya selalu menuliskan bahwa kami berdua memang punya ketertarikan mengunjungi kota-kota yang mempunyai catatan sejarah berhubungan dengan amphitheatre.

Verona
Verona
Verona Arena Amphitheatre
Verona Arena Amphitheatre
Verona Arena Amphitheatre
Verona Arena Amphitheatre

Verona adalah kota yang dikenal secara Internasional sebagai tempat dalam karya Shakespeare, Romeo and Juliet. Wisatawan yang datang ke Verona salah satunya bertujuan untuk melihat di mana tempat tinggal Juliet. Adalah sebuah bangunan yang tidak jauh dari Piazza delle Erbe, yang akhirnya dijadikan tempat sebagai rumah dari Juliet. Tidak peduli bahwa ceritanya fiksi, wisatawan tetap berbondong-bondong ke tempat ini untuk melihat rumah tersebut. Nama rumah tersebut adalah Casa di Giulietta. Pada tahun 1930, ditambahkan balkon yang menghadap ke halaman, lalu beberapa dekade kemudian ditambahkan patung perunggu dan di dalam rumah dijadikan semacam museum yang mengisahkan perjalanan hidup Juliet. Untuk sampai ke balkon, wisatawan  harus membeli tiket.

Verona
Verona

Niatan awal mengunjungi Verona karena ingin napak tilas segala yang ada di film kan, jadinya wajib mengunjungi Rumah Juliet ini. Pada gerbang masuknya, di dinding kanan kiri, banyak sekali coretan. Mungkin memang disediakan untuk dicorat coret. Di halaman, penuh sekali wisatawan yang ingin melihat seperti apa sih balkon yang konon ada di bagian cerita Romeo and Juliet. Setiap ada yang muncul di balkon, orang-orang yang di bawah langsung melambaikan tangan pada orang yang di balkon haha agak lucu juga jadinya. Padahal ya mereka tidak saling kenal. Suami lalu menyuruh saya untuk masuk ke dalam dan naik sampai balkon. Saya awalnya ragu karena kok agak malu ya dadah-dadah dari atas haha. Karena suami bilang nanggung sudah sampai sini tidak naik sampai balkon. Saya pikir, iya juga.

Casa di Giulietta
Casa di Giulietta
Casa di Giulietta
Casa di Giulietta

Nah, foto di bawah ini ketika saya sudah sampai balkon. Pas dadah-dadah ke suami, kerumunan di bawah mendadak riuh. Bukan riuh karena saya muncul dari balkon haha tapi karena ada adegan melamar di bawah. Jadi ada sepasang kekasih yang sedang dalam adegan melamar, Waahh romantis sekali ya. Jadinya saya menonton dari atas, lumayan dapat tontonan yang saya ingat seumur hidup. Entah saya tidak ingat apakah prosesi melamar tersebut berakhir indah (yang dilamar menjawab iya maksudnya).

Casa di Giulietta
Casa di Giulietta
Verona
Verona

Senang sekali ke Verona bisa sampai ke rumah Juliet dan napak tilas ke beberapa tempat yang ada di film Letters To Juliet. Ya beginilah kalau termakan dengan film haha. Tapi tak apa, Verona memang sungguhlah cantik. Oh ya, di Verona ada Verona Card. Jika akan tinggal di Verona minimal 24 jam, bisa menggunakan kartu ini untuk mengunjungi semua museum bahkan masuk ke Amphitheatre dan digunakan ke Balkon rumah Juliet. Akan lebih murah kalau berencana masuk ke banyak museum juga menghindari antrian panjang. Pilihannya ada yang 24 jam (20 euro) dan 48 jam (25 euro).

Verona
Verona

SIENA

Cantik ya nama kota ini, Siena. Kotanya juga secantik namanya. Kami sampai Siena setelah sebelumnya menginap dua malam di San Gimignano. Kami mengunjungi Siena juga karena alasan yang sama : saya ingin napak tilas beberapa tempat yang ada di film Letters to Juliet.

Seingat saya, pusat kota Siena tidak terlalu besar. Lebih besar Verona. Jadi, waktu satu hari juga sangatlah cukup mengunjungi semua tempat yang ada di sana. Saya naik ke Tower bernama Torre del Mangia untuk melihat kecantikan Siena dari atas.

Sungguhlah cantik memang wilayah Tuscany ini.

Piazza del Campo - Siena
Piazza del Campo – Siena
Palazzo Pubblico and Museo Civico - Siena
Palazzo Pubblico and Museo Civico – Siena
Siena
Siena

Melewati setiap jalan yang saya ingat jelas ada di film tersebut, membuat senyum tidak terhenti tersungging dan rasanya pipi saya menghangat. Rasa agak lebay ya, tapi ya memang begitulah rasanya haha. Saya sampai hapal sekali semua yang ada di film tersebut sampai akhirnya hapal dialognya. Sama seperti dialog film AADC 1 dan Kuch Kuch Hota Hai yang saya hapal luar kepala karena keseringan nonton. Percayalah, saya ini memang agak-agak terobsesi dengan film kalau sudah sangat suka bisa menonton sampai berulang kali. Bukan di bioskop tentu saja karena nonton film di bioskop cukup satu kali. Selebihnya biasanya nonton dari YouTube.

Siena
Siena
Cathedral of Santa Maria Assunta - Siena
Cathedral of Santa Maria Assunta – Siena
Siena
Siena

Begitulah cerita singkat saya napak tilas ke dua kota yang jadi impian ingin saya kunjungi sejak pertama nonton film Letters To Juliet. Sewaktu menonton film tersebut, rasanya agak ngayal yang berlebihan bisa sampai ke Verona dan Siena. Tidak terpikirkan di masa depan malah saya bisa mengunjungi bersama orang yang saya cintai. Ya filmnya kan romantis, jadi makin romantis kalau datang bersama belahan jiwa.

-1 November 2019-

Menutup Diri Setelah Tinggal di Luar Negeri?

Suasana kampung tempat tinggal kami

Membaca postingan  di blog ini, pendapat penulis tentang Diaspora yang disinyalir mengalami sindrom menutup diri, jadi tertarik untuk membuat tulisan dari sudut pandang saya dan berdasarkan pengalaman diri sendiri tentunya. Sejak pindah ke Belanda, seringkali saya mendengar dari kerabat, kenalan, teman di Indonesia kalau saya semakin menutup diri dan menjaga jarak dengan mereka. Ada benar dan tidaknya apa yang mereka sampaikan serta ada alasannya juga kenapa saya bersikap seperti itu. Salah satu alasan saya membuat tulisan ini adalah untuk memberikan gambaran tentang hal tersebut.

Saya nyaris 5 tahun tinggal di Belanda dan belum pulang sama sekali ke Indonesia. Jadi saat membaca penjabaran selanjutnya bisa membayangkan kondisi dan situasi saya. Tulisan ini lumayan panjang.

GANTI NOMER TELEPON

Pindah ke Belanda, artinya ganti nomer telepon. Saatnya tidak lagi bergabung dengan banyak grup WhatsApp (WA). Sampai saat ini, saya hanya punya tiga grup WA. Ya, cuma tiga. Saya membatasi berbagi nomer telepon yang baru. Hanya pada yang merasa dekat saja saya berbagi nomer telepon Belanda. Itupun ternyata beberapa kali ada yang lancang membagikan nomer tanpa sepengetahuan saya lebih dahulu.

Alasan saya tidak lagi bergabung dengan banyak grup wa, pertama karena zona waktu sudah berbeda. Kedua, karena seringnya saya tidak membaca isi grup wa yang sangat aktif. Ketiga, ya saya mau fokus dulu dengan kehidupan di Belanda. Disinilah awal mula ada beberapa komentar yang saya dengar kalau saya “mengasingkan” diri. Mereka berpikir saya tidak mau ikut grup lagi karena sudah tinggal di LN, tidak level dengan mereka yang tinggal di Indonesia. Lha, apa hubungannya ya. Tapi ya sudahlah, saya juga tidak mau repot-repot menjelaskan.

PROSES ADAPTASI YANG TIDAK MUDAH DAN JUGA TIDAK SUSAH

Saya memulai semuanya di Belanda dari nol, dari awal. Jatuh tersungkur-sungkur belajar bahasa baru, mengenal lingkungan baru, mendaftar sebagai sukarelawan untuk beberapa kegiatan supaya memperlancar bahasa Belanda, ujian bahasa Belanda sebagai syarat memperpanjang ijin tinggal, jungkir balik mencari pekerjaan, lalu dapat kerja di bidang yang baru dan sangat berbeda dengan latar belakang pendidikan maupun pengalaman kerja sebelumnya, penyesuaian terhadap cuaca, mempelajari (dan belajar panjang sabar) terhadap segala sistem birokrasi di sini, dan masih banyak lagi yang harus saya lakukan sebagai proses adaptasi. Semuanya bukan perkara yang mudah, terutama untuk bahasa dan cuaca, namun buat saya juga bukan hal yang susah. Saya fokus dengan apa yang ada sekarang, apa yang perlu saya jalani saat ini. Bukan berarti saya melupakan apa yang ada di Indonesia, tapi setiap hari di sini adalah proses adaptasi, pun sampai detik ini. Banyak hal-hal baru yang terus saya pelajari dan perlu fokus. Itu saja sebenarnya. Fokus saya sudah berbeda dengan kehidupan sebelumnya sewaktu di Indonesia. Menjadi imigran buat saya tidak mudah, karenanya saya ingin membuat lebih mudah dengan menjalani secara fokus apa yang ada sekarang dan menerapkan skala prioritas.

PERTANYAAN YANG TERLALU PRIBADI

Ada beberapa kenalan, teman, dan kerabat yang mengajukan pertanyaan atau memberikan pernyataan yang sudah jauh masuk dalam ruang privasi saya. Misalkan saja : suami kerja di mana, gaji suami berapa, beli rumah di Belanda harganya berapa, suami sholat nggak, sudah punya anak apa belum, sudah dapat apa saja dari suami (mengacu pada materi), kenapa kamu kok tidak bekerja kantoran, kenapa kok kamu sudah sekolah tinggi tapi malah tinggal di rumah, dan sebagainya dan sebagainya. Masih banyak sebenarnya, tapi tidak akan saya tuliskan semua. Pertanyaan tersebut datang dari orang-orang yang tinggal di Indonesia maupun dari orang-orang Indonesia yang tinggal di Belanda. Saya merasa tidak nyaman dengan hal tersebut dan saya memilih untuk selalu mengatakan bahwa apa yang mereka katakan terlalu masuk dalam ranah pribadi saya dan saya tidak akan memberikan jawaban atau pernyataan apapun. Saya tidak berhutang penjelasan pada siapapun. Jadi, kalau saya menjaga jarak dengan mereka, bukannya tanpa sebab, melainkan karena mereka sendiri yang membuat saya berlaku seperti itu. Bertukar kabar dengan berbagi cerita yang umum saja saya sudah cukup, tidak perlu bertanya sampai jauh ke ranah pribadi.

Saya punya teman-teman baik (belum sampai level sahabat) di Belanda, tapi sangat terbatas. Tidak lebih dari jumlah jari tangan. Prioritas hidup saya saat ini (dan sejak awal di sini) bukan untuk mencari teman baru, jadi saya sudah cukup bahagia dengan teman-teman dekat yang ada sekarang. Sebenarnya sejak saya pindah ke Belanda, mencari teman bukanlah prioritas. Ada atau tidak ada teman, saya biasa saja. Saya lebih sibuk untuk adaptasi hal-hal lainnya. Semuanya mengalir dalam pertemanan, tidak pernah saya buat ngoyo. Karena itulah, saya punya teman sangat sedikit dan itu tidak jadi masalah.

Saya selalu membalas senyuman atau tegur sapa orang Indonesia yang ketemu dijalan (meskipun saya sendiri nyaris tidak pernah menegur duluan), menjawab obrolan mereka juga. Namun jika sudah terlalu jauh topik obrolannya, saya memilih tidak melanjutkan dan lebih baik permisi pergi. Saya pernah menuliskan di sini, cerita tentang mereka yang saya temui di Belanda, asal njeplak berkomentar padahal kenal (baik) saja tidak.

img_1521

LEBIH “MELEK” DENGAN YANG NAMANYA PRIVASI

Melanjutkan dari tulisan di atas, semakin bertambah umur, saya semakin melek dengan yang namanya privasi. Dulu sih semuanya saya ceritakan dan tuliskan terutama di media sosial. Semakin ke arah sini, saya semakin membatasi dan berpikir berulang kali perkara penting tidaknya mengunggah foto, status, cerita dan tulisan. Tahun 2015 saya deactive FB. Lalu tahun 2018 saya aktifkan lagi. Sejak mengaktifkan lagi, saya benar-benar menggunakan FB sebijak mungkin. Saya kurangi daftar teman yang ada di sana, hanya mereka yang sudah saya kenal yang dipertahankan. Saya makin selektif menerima permintaan pertemanan. Saya unggah sesuatu yang umum-umum saja, bahkan seringnya hanya sebagai sarana berbagi tulisan blog. Berbagi foto? seingat saya, tidak sampai 10 kali foto yang diunggah sejak FB aktif kembali.

Hal tersebut menimbulkan pertanyaan beberapa orang kenapa saya nampak terlalu menutup diri, tidak pernah mengunggah foto keluarga, tidak pernah bercerita tentang keluarga. Bahkan ada yang bertanya apakah kehidupan pernikahan saya baik-baik saja. Mungkin karena dulunya saya terlalu gampang “berbagi” di media sosial dan sekarang nampak lebih tertutup, jadi mereka menginterpretasikan bahwa kehidupan saya di Belanda tidak baik-baik saja. Padahal sebenarnya simpel : sekarang saya lebih nyaman seperti ini, tidak terlalu “obral” diri di media sosial maupun di blog, lebih nyaman dengan ruang privasi saya dan keluarga yang terjaga. Jejak digital tidak bisa dihapus, itu pegangan saya.

MENASEHATI TANPA DIMINTA PENDAPAT

Karena saya terlihat menutup diri dibandingkan sebelumnya, ada beberapa yang memberi nasihat tanpa diminta, berdasarkan asumsi mereka sendiri. Jadi semacam tebak-tebak buah manggis lalu mencoba menasehati. Misalkan : Saya tidak pernah bercerita secara detail tentang keluarga atau memasang foto keluarga, lalu ada yang berasumsi bahwa kehidupan saya di Belanda ada masalah. Lalu dinasehatilah saya bahwa kehidupan berkeluarga memang seperti itu, ada naik turunnya. Padahal, saya tidak pernah memberi komen apapun tentang asumsi yang dibuat. Karena tidak ada komentar dari saya, lalu mereka memberi cap kalau saya sombong sejak tinggal di Belanda. Padahal yang saya lakukan hanyalah tidak mau memberi ruang akan segala hal yang sudah mereka asumsikan sendiri. Saya diberi cap sombong? ya silahkan saja. Sejak di Indonesia pun saya sudah sering diberi cap sombong bahkan judes. Jadi kalau sekarang diberi cap itu lagi, rasanya ya biasa aja. Saya tidak bisa mengendalikan reaksi orang. Itu salah satu contohnya.

PERKARA JANJIAN

Beberapa kali ada teman dan kenalan dari Indonesia yang akan main ke Belanda, selalu dadakan mengajak janjian. Seringnya mereka mengajak ketemuan di Amsterdam. Tempat tinggal saya ke Amsterdam lumayan jauh, sekitar 1.5 jam naik transportasi umum. Pertama, Belanda itu negara kecil dan transportasi di Belanda seringnya tepat waktu (karena ada masanya tidak tepat waktu juga karena kendala teknis). Jadi, jarak tempuh 1.5 jam itu adalah waktu yang lumayan lama. Kedua, transportasi umum di Belanda itu mahal. Jadi biasanya kalau akan pergi jauh, saya mencari info lebih dahulu apakah ada tiket kereta yang dijual murah (banyak promo tentang ini). Meskipun saya menggunakan kartu abonemen (yang akan mendapat diskon 40% jika naik kereta), tapi jika dihitung akan lebih murah menggunakan tiket promo, ya saya menggunakan tiket promo. Belanda ini negara mahal, jadi kalau ada banyak cara untuk bisa hidup hemat, kenapa tidak ya kan.

Alasan ketiga, kami tinggal di Belanda semua dikerjakan berdua. Bukan berarti dengan saya tidak bekerja kantoran lalu saya banyak waktu senggang lalu bisa mengajak ketemuan dadakan. Setiap hari saya sudah punya rencana apa saja yang harus saya kerjakan. Saya sudah terbiasa membuat janjian jauh hari, wong mau makan bakso saja musti janjian paling tidak sebulan sebelumnya. Jadi kalau dadakan, seringnya saya tolak.  Kalau ketemuannya di kota terdekat, akan saya pertimbangkan.

Lalu tanggapan yang saya terima, dibilang saya terlalu londo, terlalu kaku padahal di Indonesia dulu tidak begitu. Mereka lupa, bahwa saya tinggal di Belanda hampir 5 tahun dan sudah menyesuaikan (nyaris) semuanya dengan tempat tinggal saat ini. Ya, lalu bagaimana saya menjadi tidak “terlalu londo?” *sudah terbaca belagu belum.

MEMBATASI DAN MENJAGA JARAK, BUKAN MENUTUP DIRI

Dari semua hal yang saya jabarkan di atas, jika banyak yang mengatakan saya menutup diri, mungkin bagi mereka nampak seperti itu. Saya membatasi dan menjaga jarak dengan orang-orang yang tidak saya kenal baik yang berada di Indonesia maupun orang-orang Indonesia yang ada di Belanda. Buat saya, jumlah teman tidaklah penting. Yang lebih penting adalah kualitasnya. Keluarga, teman-teman dekat, sahabat yang ada sekarang (cuma 4 orang yang semuanya ada di Indonesia), sudah lebih dari cukup. Mereka tidak pernah terlalu mencampuri urusan pribadi, sayapun berlaku sama. Kami tahu batasan masing-masing. Kami saling menanyakan kabar terbaru, cerita terbaru, dan sering juga mengirimkan foto terbaru. Hanya dengan mereka saya merasa nyaman berbagi cerita yang ingin saya bagi. Lalu kalau ada yang bilang saya menutup diri, artinya saya tidak dekat dengan mereka.

Jadi jika ada yang tidak mengenal saya dengan baik lalu berasumsi sendiri tentang kehidupan saat ini, ya monggo. Sekali lagi, saya tidak berhutang penjelasan detail pada siapapun. Yang terpenting, saya tidak pernah menutup diri, hanya membatasi dan menjaga jarak, melakukan hal yang membuat nyaman. Berteman dengan mereka yang saling menyamankan, berbagi kabar pada keluarga yang membuat saya merasa nyaman, dan berbagi hal-hal yang seperlunya saja di media sosial. Rasanya motto yang cocok dengan hidup saya sejak tinggal di Belanda adalah : bertindak, berbicara, dan nyetatus seperlunya saja.

-21 Oktober 2019-

 

Mencicipi Ragam Kuliner di Italia – Bagian II

Baru saja membuka deretan panjang draft, lalu terhenti saat membaca judul dan isinya foto-foto makanan selama di Italia. Ternyata cerita tentang kulineran di Italia yang bagian kedua hanya sebatas judul dan foto, lalu nangkring manis begitu saja di draft haha, padahal sudah ada sejak 2016 *tukang ngedraft. Daripada sia-sia, saya lanjutkan saja, meskipun sudah banyak yang lupa :))) maklumin saja ya, sudah 3 tahun lalu. Cuma satu yang saya ingat dengan pasti, selama makan di Italia, makanannya ga ada yang ga enak karena enak semua. Apalagi yang restoran benar-benar lokal ya, enak semua yang kami makan. Itulah salah satu keuntungannya kalau nginep di airbnb, minta rekomendasi makanan dari orang lokal. Mereka pasti tahu yang enak yang mana.

Cerita kulineran bagian pertama, bisa klik di sini.

Cerita beberapa kota (Venezia, Lake Como, Portofino, Cinque Terre, Burano Murano) yang sempat saya tuliskan selama kami roadtrip di Italia bisa klik di siniMasih banyak yang belum dituliskan seperti Florencia, San Marino, Ravenna, San Gimignano, beberapa kota di Tuscany. Kalau ada waktu mudah-mudah bisa di cicil.

TURIN

Kami sampai Turin sudah menjelang malam, dalam keadaan capek karena muter-muter salah terus menemukan alamat apartemen. Setelah sampai, pemilik airbnb menyarankan kami untuk makan malam di sekitaran Piazza Castello. Nanti di sana akan banyak dijumpai restoran lokal yang kualitas rasanya dijamin ok. Akhirnya selama dua malam kami di Turin, makan malam kami selalu di seputaran Piazza Castello.

Turin, meskipun bangunannya banyak yang nampak kusam, tapi secara keseluruhan kotanya menyenangkan. Jika ada waktu lebih, saya sarankan ke Basilica di Superga yang berada di atas bukit. Dari sana bisa terlihat kota Turin yang cantik. Turin juga dikenal sebagai tempat Juventus berasal dan stadionnya juga di sana (kami tidak ke sana).

 

 

Turin 7

Turin 6Turin 4Turin 3

Turin 8Turin 5

Turin 1.jpg

Turin 2

BRA

Dari Turin, kami mampir sebentar ke kota Bra yang merupakan asal muasal slow food.  Kotanya kecil, jadi cuma beberapa jam saja sudah selesai mengelilingi pusat kotanya. Kami tidak makan siang selama di sana, hanya membeli pizza (camilan haha) dan beberapa pastry.

Bra 1Bra

LA SPEZIA

Saat akan ke Cinque Terre, saya mendapatkan saran dari Anggi untuk mencari penginapan di sekitaran La Spezia karena selain harganya tidak semahal di Cinque Terre, juga bisa mencicipi pesto khas wilayah Genoa (ini kalau tidak salah ingat ya). Kata Anggi, pesto di wilayah Genoa rasanya khas dan berbeda dengan wilayah Italia lainnya. Kami makan di restoran kecil yang isinya orang-orang lokal. Makanannya benar-benar enak dan rasa pestonya memang berbeda dari beberapa kali kami makan di beberapa kota sebelumnya. Nama makanannya yang memakai pesto saya lupa. Yang pasti saya akhirnya membeli satu botol kecil pesto dari La Spezia.

La Spezia 1La SpeziaLa Spezia 3La Spezia 2

SEBUAH KOTA DEKAT VENEZIA

Nah ini dia, saya bener-bener lupa nama kota tempat kami menginap selama ke Venezia. Yang pasti tidak terlalu jauh karena kami naik bis hanya sebentar saja. Kami dapat rekomendasi dari pemilik airbnb untuk mencoba spaghetti cumi item karena khas sana. Makanan di tempat ini enak-enak semua, apalagi spaghetti seafoodnya *saya jadi lapar lho malam-malam nulis ini haha.

M 1MM 3M 2

VERONA

Setelah dari Venezia, kami lanjut ke Verona. Karena cuma satu malam di Verona, kami tidak terlalu kulineran. Tulisan tentang Verona dan Siena sebenarnya juga sudah nangkring lama di draft. Mudah-mudahan saya bisa menyelesaikannya karena dua kota inilah saya akhirnya bisa keturutan juga mewujudkan impian ke Italia. Oh ya, saya kan tidak terlalu suka truffle karena aroma dan rasanya yang tajam. Tapi, selama di Italia jadi doyan banget karena kok rasanya tidak setajam yang pernah saya makan sebelumnya. Kembali ke Belanda, jadi tidak doyan lagi haha. Memanglah makanan Italia di Italia itu luar biasa, semuanya jadi enak.

VeronaVerona 2Verona 3

LAKE COMO

Selama di Lake Como, kami hanya satu kali makan di luar penginapan. Selebihnya kami pesan makanan di penginapan karena memang rasanya lokal sekali. Entahlah, tulisan di blog ini kok terlalu banyak saya menuliskan kata enak, karena memang nyatanya seperti itulah penggambaran selama kami makan di Italia. Tidak ada makanan yang tidak enak yang kami makan.

Lake Como 1Lake Como 2Lake Como

Wah, selesai juga akhirnya, pfiuhh. Saya tidak menuliskan secara rinci ya makanan apa saja dan namanya yang kami makan. Seperti yang saya tuliskan di awal, karena sudah tiga tahun lalu jadi banyak lupanya haha. Beda sekali dengan cerita kulineran bagian pertama yang lengkap sekali ulasannya. Mudah-mudahan setelah baca tulisan kali ini, tidak ada yang keruyukan lapar ya, karena saya sendiri jadi lapar melihat foto-foto makanannya .

-17 Oktober 2019-